Toilet Training Anak

Hay moms, kali ini saya mau membahas soal toilet training, alias latihan buang air di kamar mandi untuk anak. Saya share pengalaman saya toilet training anak saya ya moms. Anak saya udah toilet training sejak 2 tahun 9 bulan. Kapan sih idealnya memulai? Usia berapa? Bervariasi sih mom, ada juga ibu yang sudah memulai sejak usia 1 tahun atau 1,5 tahun. Tergantung kapan si anak siap untuk memulai.

Toilet training bermanfaat untuk membiasakan anak untuk tahu kalau buang air itu tempatnya adalah di toilet. Ini memudahkan kita nantinya moms klo anak udah terbiasa ke kamar mandi. Dan menghemat biaya rumah tangga.Tau sendiri kan moms, harga popok itu mahal dan cepat sekali habisnya. Lumayan menghabiskan budget rumah tangga. Klo anak udah bisa buang air di kamar mandi, kita udah ga perlu beli popok lagi mom. Lumayan kan budget untuk beli popok dialihkan untuk beli make up 😉

Saya cerita pengalaman saya melatih anak toilet training ya moms.

  1. Potty atau Toilet?

Pada awalnya saya udah persiapan beli potty untuk anak. Potty itu dudukan toilet khusus balita, karena toilet biasa masih kegedean. Awalnya saya perkenalkan dulu potty sebagai tempat pipis dan bab. Karena bentuknya yang lucu, anak saya tertarik mau duduk di potty. Tapi ternyata moms, dia Cuma maunya duduk aja dan di mainin bukannya dipake buang air. Saya coba terus, tapi 3 bulan setelah beli potty itu anak saya tetap ga mau.

Jadi saya langsung aja pake toilet biasa. Karena anak udah bisa duduk, jadi ya dipegangin aja sementara sampai bisa benar-benar bisa duduk sendiri.

  1. Perhatikan jadwal kapan anak biasanya pipis atau pup

Moms pasti hapal dong ya tanda-tanda anak kalau mau pup, entah mukanya jadi berekspresi lucu atau tiba-tiba jongkok lama. Anak saya biasanya bangun pagi pipis di popok. Jadilah tiap bangun pagi saya bawa dia ke toilet buat pipis. Buka popok lalu biarkan aja berdiri, sambil saya bilang “ade mo pipis ga?” kadang dia mau, kadang ga mau.

Yang bikin gemesnya moms, pas dia bilang ga mau pipis terus saya pakein popok, eh dia malah langsung pipis di popok. Tapi ya ga apa-apa mom, beri pengertian aja setelah itu “ade besok pipisnya di toilet ya”.

  1. Mulai dengan setengah pakai popok, setengah ke toilet

Yah namanya juga latihan mom, ga mungkin kan langsung lepas popok sepenuhnya. Waktu itu saya bertahap sih. Awalnya pipis di toilet pagi aja, terus lanjut pake popok. Lama-lama 2-3 kali pipis di toilet, pup nya masih di popok. Pokoknya ikutin aja anak nyamannya bagaimana.

  1. Tantangan toilet training

Seperti yang saya sebutkan tadi moms, karena anak masih belum terlalu paham konsep buang air di toilet, pasti masih bingung. Pas di toilet ga jadi pup, pas dipakein popok lagi eh malah langsung pup. Ini sih masih mending moms. Pernah juga saya dudukin dia di toilet, nunggu lama banget ga pup. Begitu diturunin, lagi berdiri di lantai dan saya mau ambil popok, anak malah pup di lantai (mungkin udh ga tahan). Jadilah berantakan.

Kadang di bawa ke toilet malah anaknya kabur atau malah nangis.

  1. Konsisten dan sabar

Memang ribet banget mom waktu masih toilet training. Kuncinya sih kalau untuk saya konsisten aja. Lakukan latihan terus menerus. Setiap bangun pagi anter anak ke toilet dulu untuk pipis. Yang ga kalah pentingnya adalah sabar moms. Kalau anak butuh proses lebih lama dari yang kita bayangkan, jangan frustasi dan malah marah-marah ke anak. Nanti malah trauma dan sama sekali ga mau coba.

Kalau kejadian seperti saya, pup berantakan di lantai, tetap sabar dan beri anak pengertian moms. Setelah terbiasa, lama kelamaan anak akan paham juga.

  1. Berapa lama prosesnya sampai anak bisa lepas dari popok

Saya melakukan toilet training sekitar 3-4 bulan. Setelah 3 bulan latihan, kebetulan kami sekeluarga pergi liburan ke Korea. Nah karena saya khawatir gimana sepanjang perjalanan nanti, jadi saya tetap pakein dia popok selama liburan.

Ternyata moms, setelah perjalanan beberapa jam, saya cek popoknya kenapa kering dan ga pipis sama sekali. Saya Tanya anak, kenapa ga pipis, dia malah bilang maunya pipis di toilet.

Saya malah bilang ke anak, “kita lagi jalan-jalan sayang, gak apa-apa kamu pipis dan pup di popok”. Anak saya malah ga mau. Jadi sepanjang liburan itu dia malah sama sekali ga mau pake popok. Saya antara senang dan repot moms. Karena kalau ikut tour kan jadwal padat dan waktu istirahat untuk makan siang nya cuma sebentar. Kalau kebetulan anak mau pup ya waktu saya abis nemenin dia di toilet dan abis itu nyuapin anak. Saya jadi makan buru-buru. Tapi namanya mak-mak harus strong, jadi ya dinikmati aja.

  1. Setelah toilet training masih ngompol ga?

Kadang-kadang masih moms, tapi jarang banget. Paling sekitar 3 bulan sekali. Namanya anak-anak kadang masih ngompol. Tapi klo pup sih ga moms, pasti ke toilet.

Begitulah pengalaman saya moms melatih anak ke toilet. Mungkin moms punya tips lain toilet training, monggo di share. Thanks for reading moms.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s