Jalan-Jalan ke Osaka Berdua Anak 4 Tahun

Hello, saya mau share pengalaman liburan saya berdua dengan anak saya yang berumur 4 tahun ke Osaka. Sesungguhnya liburan berdua bayi, apalagi keluar negeri adalah olahraga berat. Jadi fisik kita harus sehat dan harus extra sabaaar, karena anak-anak pasti luar biasa aktif kesana kemari. Walopun beraat, tapi ga mustahil kok liburan berdua anak 4 tahun ke Jepang. Asal persiapan kita juga lumayan terencana. Berikut hal-hal yang membantu saya merencanakan liburan berdua anak:

  1. Pilih hotel atau airbnb?

Airbnb memang lebih murah dari hotel, saya juga suka kok pake airbnb,  tetapi seringkali proses cari lokasi dan check-in nya agak ribet . Bayangin cari alamat apartemen, pusing liatin google map karena nyasar sambil anak lagi nangis (yup ini kejadian beneran).

Pilih hotel aja , kenapa? Kalau kita cuma berdua ama anak, lebih baik kita pilih tempat yang memang mempunyai lokasi yang  jelas dan umum di ketahui supir taksi di jepang. Tinggal bilang ke supir taksi langsung dianter sampai tujuan. Check-in di front desk langsung masuk kamar deh. Oh iya, hotel di jepang rata-rata waktu check-in nya itu jam 3 atau jam 4 sore ya.

Waktu itu ada hotel yang saya nyampe jam 1 siang, kamar belum siap. Tapi kalau mau masuk saat itu juga, harus bayar lebih. Berhubung udah capek banget saya iyain aja, jadi bisa langsung masuk kamar.

 

  1. Tentukan tempat wisata

Jauh-jauh hari bikin daftar tempat yang mau di kunjungi, tapi yang simple dan jangan muluk-muluk (misal dalam sehari mau ke 5 tempat). Bikin rencana yang simple aja sudah cukup, anak kita ga akan kuat jalan-jalan non-stop. Apalagi mereka harus tidur siang dulu. Paling maksimal 3 tempat yang didatengin dalam sehari, itu pun harus pulang ke hotel dulu buat istirahat. Sore atau malamnya lanjut lagi jalan-jalan.

 

dsc00441

  1. Stroller

Nah ini wajib banget kayanya, kalau jalan-jalan berdua anak harus banget bawa stroller. Anak saya beratnya aja 18,5 kg, kalo dia ngantuk dan males jalan, saya ga bakal kuat juga gendong. Waktu itu saya sewa stroller sih, saya pilih yang gampang di lipat dan compact yaitu pockit 4. Beratnya sekitar 5 kg, lumayan berat juga sih karena harus angkat semua sendiri.

Setelah Nakamise ada gerbang lagi menuju ke dalam kuil
Stroller Pockit 4

 

  1. Taxi atau kereta

Secara ongkos pastinya lebih murah kereta dong . Untuk taxi di jepang lumayan mahal, baru buka pintu aja udah kena sekitar 490 yen. Tapi dalam prateknya, saya coba pake kereta dengan bawa stroller, ransel dan anak. Ya ampun jauh banget jalan kakinya dari mulai cari stasiunnya, gate kereta sampai pintu keluar mana yang harus saya lewati itu udah luar biasa capeknya. Waktu itu malah kebetulan di stasiun yang saya turun ga ada lift nya, yang ada tangga yang ga begitu tinggi, tapiiiii anak saya di stroller lagi tidur. Gimana coba angkat anak ama strollernya? Kalau inget itu saya jadi ketawa. Belum sampai tujuan aja, udah keabisan energi hehe…

img_5223

Saran saya sih, kalau sekiranya tempat yang di tuju itu deket dari hotel, misal jaraknya 10 menit dengan taksi lebih baik naik taksi . Langsung sampe dan langsung deh jalan-jalan. Saya sebagai orang yang baru pertama kali ke Osaka, berdua anak nyari dulu stasiun kereta dimana, abis itu cari gerbang yang mana, setelah sampai buka lagi google map ke arah mana tempat wisata yang saya cari. Lumayan ngabisin banyak waktu . Kecuali yang udah biasa ke Osaka, dan udah hapal jalan.

Kalau tujuannya jauh kaya universal studio, baru pilih kereta. Karena naik taksi lumayan mahal banget kalau jauh. Tapi ya 1 hari itu memang focus jalan-jalan di universal studio aja.

 

  1. Jalani dengan santai

Udah bikin jadwal se-flexible mungkin, tempat yang mau  di datangi pun  udah tercatat rapi , plus daftar oleh-oleh untuk di bawa pulang. Tapi kenyataannya jalan-jalan berdua bayi itu banyak halangannya dan ga semua bisa sesua keinginan kita. Perasaan kesel seperti “yah tapi kan mumpung di Jepang, harusnya bisa ke tempat ini itu dong” wajar aja terjadi, tapi mari kita inget-inget lagi tujuan liburan bareng anak itu apa. Untuk bersenang-senang kan dan membuat memory yang indah bersama anak kita. Yang kelak dia ingat-ingat saat dewasa nanti. Nyasar? Capek? Stress? Nikmati aja, namanya juga liburan, masa kita malah dibawa stress. Remember, happy mom means happy kid.

img_5341
Naik ferries wheel Hep5

Namanya juga liburan, ya harus enjoy dan santai dong. Saya selalu mulai keluar untuk jalan-jalan itu jam 10 pagi, paling cepet setengah 10 pagi. Mengurus keperluan anak dulu sebelum pergi . diantaranya mandiin anak, suapin sarapan dulu, siapin barang bawaan anak, jangan lupa kita juga harus sarapan dan siap-siap berangkat. Kalau capek dorong stroller, kaki udah berasa pegel, melipir dulu aja ke coffee shop, ngemil sambil istirahat.

img_5353
Lanjut naik ferry di Dotonburi
  1. Bawa baju seperlunya

Penting banget nih , mengingat saya hanya berduaan ama anak, ga mungkin dong bawa koper 2 biji gede-gede, plus tas ransel, stroller dan anak. Bawa baju yang bisa dipakai beberapa kali, tinggal di mix and match nantinya. Kebetulan saya dateng ke Osaka waktu masih dingin (pernah yang terdingin waktu itu minus 4 derajat), jadi bawa bajunya harus yang tebal dan hangat. klo diperhatiin dari tadi di foto, Jaket anak saya hanya yang itu-itu aja kan.

Saya dan anak masing-masing hanya bawa 1 jaket dingin, sisanya beberapa sweater lainnya. Waktu itu saya bawa koper ukuran sedang. Di jepang banyak fasilitas laundry , kebetulan di hotel saya ada coin laundry. Jadi bayar sekitar 250 yen untuk mesin cucinya, dan 200 yen untuk dryer.  Jadi bisa cuci baju dan ada pengering baju (langsung kering) jd bisa dipakai lagi deh. Saya Cuma nyuci 1 kali itu aja . Prosesnya sekitar 2 jam selesai.

 

  1. Pocket wifi

Selama di sana, internet itu sangat memudahkan perjalanan saya. Makanya saya udah pesan pocket wifi (semacam modem yang bisa dibawa-bawa) sebelum ke Jepang. Lumayan juga buat anak saya nonton youtube selama saya mandi. Wifi yang saya pake adalah yang paket quotanya besar dan lancar banget sinyalnya, sebenernya sih quota 25 G kebanyakan sih untuk perjalanan 2 minggu. Total hanya kepake sekitar 10 G. https://www.econnectjapan.com/products/wifi/25gb mereka sediain juga sih quota yang lebih kecil. Pengambilan pocket wifinya sih bisa di post office atau kirim ke alamat hotel. Ada juga pocket wifi yang bisa diambil di airport kaya https://pupuruwifi.com/  jadi begitu sampai bisa langsung ambil ke counternya.

 

  1. Nitip koper

Kalau anda seperti saya yang liburan di Tokyo kemudian pindah ke Osaka, dan ga mau bawa barang banyak naik shinkansen, anda bisa pakai jasa penitipan koper di Tokyo.

Jadi waktu itu itinerary saya adalah Tokyo-Osaka-tokyo. Berhubung saya malas bawa-bawa tas banyak bolak-balik Tokyo-osaka, jadilah saya titip aja di penitipan koper. Saya titip selama 4 hari, dan minta mereka untuk mengirimkan koper saya ke hotel tempat saya menginap setelah saya kembali dari Osaka. Anda bisa pake jasa http://www.sagawa-exp.co.jp/ttk/english/servicecenter/70120103.html yang ada di beberapa tempat di Tokyo.

img_5219

Ke Osaka saya bawa koper kecil yang isinya keperluan  buat 3 hari dan stroller, sisanya saya titip di Sagawa express.

 

  1. Makan hemat di Jepang

Selagi ada di Osaka saya pengen banget coba berbagai macam makanan yang ada disana. Dari mulai okonomiyaki, takoyaki, ramen, sushi  dan banyak lagi. Harga makanan di restoran Osaka lumayan juga, bisa sekitar 1300-2000 yen satu porsi. Untuk makanan yang lebih hemat, bisa beli di convenient store kaya seven eleven, family mart, Lawson atau circle K.  Pilihannya lumayan banyak, seperti bento, spageti, onigiri dan lainnya, harga nya juga lebih murah. Untuk onigiri sekitar 100-250 yen, klo bento sekitar 500-700 yen. Cuma repotnya kalau beli makanan di convenient store kita ga tau itu halal atau ga, karena ga ada tulisannya. Saya sih biasanya pilih yang aman aja seperti ayam atau ikan.

img_5419
Suasana di Restoran Jonathan’s

Saya pribadi suka satu restoran namanya Jonathan’s family restaurant. Beberapa kali saya ke restoran di Jepang, saya agak takjub juga sih karena suasananya hening. Orang makan sambil ngobrol tapi ga berisik, sedangkan saya bawa bocah 4 tahun yang ga bisa diem dan pastinya ngobrol terus. Jadi saya suka ga enak sendiri. Nah klo di Jonathan’s family restaurant ini lumayan normal, karena family restaurant jadi tempatnya nyaman buat anak-anak. Pilihan makanannya pun banyak dan enak-enak. Harga makanannya pun ga terlalu mahal.

img_5424
Pilihan dessert, Chocolate fondue.
  1. Perlukah bawa  kamera ato cukup foto pake hp aja?

Sebenernya tergantung pilihan masing-masing . Klo mau bawa kamera DSLR silahkan, bawa pocket camera bisa atau cuma foto pake handphone aja? Ga masalah kok. Saya pribadi bawa pocket camera dan hp. Sepanjang perjalanan saya lebih memilih menggunakan handphone untuk foto-foto karena lebih praktis aja. Tinggal taruh di kantong, klo mau upload ke sosmed juga ga perlu pakai computer untuk pindahin foto dulu. Pocket camera cuma sedikit di pake nya. Cuma untuk pertimbangan aja, klo harus bawa kamera DSLR, stroller, ransel sambil bawa bayi rasanya ga sanggup untuk saya pribadi. Memang sih kamera hp hasil fotonya ga akan secanggih DSLR, tapi udah cukup lumayan untuk menangkap momen-momen liburan berdua anak. Bisa juga dibantu dengan tongsis atau tripod.

klo jalan berdua anak 4 tahun apa bisa belanja banyak? tentu bisa-bisa aja. Yah tergantung seberapa kuat kamu angkat koper-koper nya dan segala kerepotannya. Saya sendiri akhirnya pada saat pulang nambah 1 koper kecil.LOL.

img_5545
Ini barang bawaan saya saat sampai di Jakarta, 2 koper kecil, 1 koper medium, 1 tas tentengan, 1 stroller lipat dan ransel

 

Perjuangan bawa barang segini banyak lumayan juga. Capek gak abis liburan? capek mah pasti ya, tapi sebanding kok ama kebahagiaan dan pengalaman yang saya dapatkan berdua anak saya. Gimana nih, tertarikkah mencoba travelling berdua anak ?

3 thoughts

  1. Lavv bgt ama postingan2nya… tipsnya berguna bgt Put.. terutama info mengenai pocket wi-fi… dulu ksana berdua sama suami aja jd hal2 seperti ini ga kepikiran 😀 ditunggu blog2 berikutnya ya😄

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s